Driver MyGica T230: rebuild media subsystem

T230 DVB-T2 USB Dongle

Pada Ubuntu 14.04 dengan kernel 3.14, MyGica T230 tidak secara default dikenali. Untuk dapat menggunakan device ini satu-satunya cara salah satu cara adalah rebuild linux media subsystem versi terbaru untuk kernel ini atau upgrade kernel ke versi 3.19. Yang katanya sudah support device ini.

Media subsystem merupakan bagian kernel linux yang secara umum menyediakan driver untuk device-device multimedia seperti webcam, audio/video streaming, termasuk di dalamnya adalah tuner TV digital.

Pada kernel 3.14, berikut adalah syslog yang muncul ketika device ini ditancapkan:

Opsi yang paling mudah adalah mencoba upgrade kernel ke versi 3.19. Namun ternyata hasilnya juga negatif:

Setelah membaca beberapa forum dvb linux, hal ini disebabkan beberapa commit dari media subsystem yang seharusnya menrampingkan driver malah menghilangkan support driver terhadap device ini. Memang pada akhirnya terpaksa harus melakukan rebuild media subsystem linux. Meh.

Langsung saja, berikut yang dilakukan untuk melakukan patch media subsystem dengan versi yang support T230:

  1. Clone repository git media_build dari linuxtv.org
  2. Copy patch berikut, dan simpan dalam sebuah file (misalnya Mygica-T230-support.patch) pada direktori media_build/backports:
  3. Update file media_build/backports/backports.txt, tambahkan nama file poin (2) pada bagian [3.255.255] atau sesuai versi kernel saat ini.
  4. Rebuild dengan command
  5. Install pada kernel dengan command
  6. Jangan lupa copy dua firmware berikut ke dalam folder /lib/firmware
    1. dvb-demod-si2168-b40-01.fw (MD5: d8da7ff67cd56cd8aa4e101aea45e052)
    2. dvb-tuner-si2158-a20-01.fw (MD5: 0cba7ce61c1411cbe7f22c0746e24e33)
  7. Reboot, dan seharusnya device ini sudah dapat dikenali dengan sempurna.

Berikut adalah syslog setelah dilakukan patch, rebuild dan instalasi pada kernel 3.19 RC4.

Selamat menikmati tayangan TV digital! 🙂

  • Untuk penerimaan signal TV dgn Antenna bawaan nya gimana ? bisa dapat brapa channel ?.. saya lagi tertarik mau beli ?

    • Di Talavera mah dapet semua paling 😀

    • Haha .. Mantab .. jadi recommended ya ?
      Lagi nunggu kiriman barangnya nih dari JakartaNotebook 😀

    • Kalo di kantor OK pake antena pigtail bawaan, karena tinggi (lantai 3). Tapi kalo di rumah baru bisa dapat sinyal setelah pake antena luar.

    • saya pake Extreamer BIEN STB DVB-T2 di Kebon Kacang pake Antenna dalam yg 30dbi dapat cuma 18 channel, nyoba di Cinere dapet 30 channel pake antenna luar. .. Katanya pake antenna KABEH bisa dapat lebih banyak lagi ?

    • 30 channel? banyak bener. Saya di daerah BSD cuma dikit, paling 15-an.

    • BTW kernel Linux Mint ny saya pake skr :

      Linux 3.13.0-24-generic x86_64

      Kudu naik versi kernel dulu kah ?

    • Terakhir pas postingan ini ditulis, upgrade kernel versi terbaru belum bisa detect karena kernel terbaru (waktu itu 3.19) malah ngilangin MyGica dr table cxusb, makanya perlu rebuild media system dgn patch.

    • MyGica T230 nya , seperti udah well detected nih,
      tapi kok scanning channel pake “w_scan” nggak ada yg dapat ya ..

    • Antena luar atau pigtail? kalo pigtail harus tinggi, lantai 3 lah minimal. Kalo udah antena luar, perlu dicek lagi scannya freq berapa.

      Saya blom sempet nyoba w_scan dengan antena luar.

  • Berarti masih ada yg salah ya? kemaren begitu habis nyoba w_scan gagal, gw pikir emg perlu antena luar.

    Ntar gw coba lagi di rumah, scan pake windows + antenna dalam. Kalo memang dapet channel berarti masih problem driver. 😀

    Thanks infonya.

  • Pak Bond, piye myGica t230 .. udah ada pergerakan blum ,, saya masih struggling nih ,,, cari sana sini .. blum nemu juga 😀

  • Sasono

    Pak Boss, di Windows chanelnya mnc media dan tvri kok ndak bisa kenapa ya? minta sarannya, tx Pak Boss

    • Kadang MNC sepertinya kadang mengudara kadang nggak 😀

  • Saya belum pernah nyoba OpenELEC, tebakan saya seharusnya gak jauh beda dengan varian linux lain.